Andil Batin Nodin Dalam Penyelamatan Awak SS Loch Ranza di Perang Dunia II

0
476
Foto Batin Pulau Abang, Tengku Nordin Bin Tengku Limat serta Foto SS Loch Ranza Diambil Tahun 1942

Nasional (cindai.id)_ Akibat bombardir yang dilancarkan tentara Jepang, beberapa kapal Inggris dan Belanda tenggelam di perairan Provinsi Kepulauan Riau. Salah satunya adalah kapal dagang Inggris SS (SS bermakna kapal uap) Loch Ranza yang tenggelam di Perairan atara Pulau Abang.

Baca Juga: Tekesan Kebal Hukum, Permasalahan Resort Pulau Ranoh Sampai Kemeja Presiden

Dikutip dari laman uboat.net, pada 3 Februari 1942, SS Loch Ranza dibom dan dibakar oleh pesawat Jepang di Selat Rio (selat Riau/ perairan Kepulauan Riau) dalam perjalanan dari Singapura ke Batavia (saat ini Jakarta) dengan muatan militer, kemudian terdampar di perairan Pulau Abang dan dinyatakan sebagai kerugian total setelah ledakan di kapal.

Surat Defence Attache British Embassy Jakarta, nomor DEF 1008/00 tanggal 19 Juli 2000

Baca Juga: Resort Pulau Ranoh Tak Berizin, Delapan Orang Diperiksa di Polda Kepri

Berdasarkan keterangan Kapten Kapal Mackinlay yang dituangkan dalam Surat Defence Attache British Embassy Jakarta, nomor DEF 1008/00 tanggal 19 Juli 2000 yang diserahkan kepada istri Batin Tengku Nordin Bin Tengku Limat yaitu Maimunah Binti Kecik,  menjelaskan peristiwa tenggelamnya kapal dagang SS Loch Ranza tepatnya Ujung Timur Laut Pulau Abang sekitaran Pulau Daget. Didalam surat tersebut juga menjelaskan tentang keberadaan Lonceng SS Loch Ranza yang dititipkan kepada Batin Tengku Nordin Bin Tengku Limat.

Foto Maimunah Binti Kecik atau yang Sering Disapa Bukit, Istri Batin Tengku Nordin Bin Tengku Limat

Defence Attache British Embassy Jakarta mengizinkan Maimunah Binti Kecik untuk menyimpan Lonceng SS Loch Ranza tersebut guna untuk menggambarkan sejarah Perang Dunia Ke II di Provinsi Kepulauan Riau tepatnya di Pulau Abang Kota Batam.

Pada saat menerima Surat dari Defence Attache British Embassy Jakarta, Maimunah Binti Kecik atau yang sering disapa Bukit, berusia lebih dari 110 tahun. Bukit menceritakan, saat bombardir Jepang tersebut ia bersama suaminya, Batin Tengku Nordin bin Tengku Limat, beserta lima orang anaknya tinggal di Pulau Abang. Batin Tengku Nordin bin Tengku Limat membantu menyelamatkan 36 awak kapal SS Loch Ranza yang dibom di perairan Pulau Daget. Tengku Nordin membawa awak kapal yang selamat ke Pulau Abang dan memberikan makanan. Awak kapal dagang tersebut terlihat kelaparan sehingga Bukit ikut memberikan makan di rumahnya.

Foto Ketua Umum LSM Cindai Kepri, Edi Cindai beserta Ahli Waris Pulau Ranoh, Nenek Asnah Binti Tengku Nordin Bin Tengku Limat

Saat meninggalkan Pulau Abang, kapten SS Loch Ranza, Mackinlay memberikan lonceng kapal kepada Tengku Nordin yang kemudian disimpan Maimunah Binti Kecik. Sebagai kenang-kenangan dan penghargaan atas bantuannya menyelamatkan awak kapal SS Loch Ranza dan memberi makan.

 

Penulis: Redaksi // Sumber: Kutipan Akhli Waris Batin Tengku Nordin bin Tengku Limat

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here